Wednesday, June 29, 2011

1 + 1 tak semestinya =2.

Bismillah~.

Hari ini nak bercerita tentang prinsip manusia. Well, bukan la prinsip sangat pun, just pendirian seseorang terhadap sesuatu. Saje nak story sebab ada segelintir masyarakat tu hidupnya macam lalang. Bila angin tiup ke kiri, dia pun tertelentok ke kiri, bila angin ke kanan, dia pun lentok ke kanan. Nampak sangat tak ada pendirian. Bukan nak kata sesiapa, cuma nak mengingatkan, kita hidup ni biarlah ada attitude sendiri. Ada jati diri. Tak payah la nak ikut orang walaupun orang tu berpengaruh besar ke popular ke. Yang penting kita tetapkan pendirian kita.


Ada seorang kawan tu, N bukan nama sebenar. Asyik nak jadi mak turut je. Yang si member lagi satu, J pun bukan nama sebenar mula la mempergunakan orang macam si N. Bukan la nak mengutuk mana-mana pihak. Cuma kadang-kadang tu kesian tengok si N asyik nak kena angguk bila Si J kata benda tu betul dan geleng bila J kata benda tu salah. Bila tanya apa reason, dia tak tahu. Bijak tak bijak orang macam tu? Yang aku tak faham kenapa ada orang yang macam ni yang sanggup diperbodohkan dikurang pandaikan oleh orang macam J? Kenapa dia tak nak sedar yang dia tu sedang dipergunakan walaupun ramai dah yang bagi tahu benda ni? Apa motif dia dan apa yang dia dapat? Musykil la der...



Memanglah tak dinafikan si J tu memang famous,popular la konon. Tapi agak-agak la. Yang si N ni pula sebenarnya dah banyak sangat terkena dengan si J tapi langsung tak nak ambil berat fasal benda-benda ni. Bukan nak memburukkan J tapi, kena sedarlah wei... Janganlah nampak sangat kau tu senang nak digunakan.

Aku story benda ni pun sebab aku ada pengalaman sendiri. bila kau orang baca ni, anggap je sebagai satu pengajaran. Well, aku rasa aku dah kenal sangat dengan si J. Dan sekarang memang rasa menyesal geez berkawan baik dengan dia dulu, walhal aku dah tahu pun budak tu memang tak suka aku. Tapi sebab, dia buat-buat baik dengan aku, aku pun terpedaya ingatkan dia memang macam bagus. Rupanya ada udang di sebalik batu.

Benda ni berlaku dah lama dah, time tu kita orang ada program sivik kat sekolah.... Kena melakonkan satu cerita rakyat. Kita orang ambil verse part satu story ni, tapi kita orang tak dapat nak buat lakonan tu pada hari yang ditetapkan. Sebab masing-masing malas nak buat latihan la bagai. Memang tak aku tak salahkan sesiapa dekat sini. Aku pun bersalah sebab tak ajak buat kebaikan, eceh... kebaikan la sangat. Tapi benda yang menaikkan kemarahan aku ialah, bila kita orang kena panggil dengan cikgu tersebut untuk disoal siasat ditanya kenapa kita orang tak boleh buat.

Well, selama ni, si J yang bagi arahan "kita tak payah la buat sketsa tu... aku malas la..." Dan bila ada budak lain ajak dia akan kata. "Ala, kau nak buat, buat la sorang-sorang, aku tak ada masa nak datang tahu tak?" Alasan dia... buat orang sakit hati je. Tapi kita orang memang ikut je la cakap dia ni sebab ye la dia kan macam "ketua". Lagi pun dia yang konon lead group kita orang time tu.

Berbalik pada saat disoal siasat tu, cikgu nak jumpa ketua bersendirian lepas ni. Private and confidential la konon. Boleh pula si J tu menyorok-nyorok belakang adalah seorang ahli lagi ni. Budget dia tak nak bertanggungjawab sebab takut kena ganyang dengan cikgu tu. Dan dia tunjuk-tunjuk aku. Aku dengan terkejut bataxnya... cakap. "Eh, bukan kau ke?" Dia boleh kata. "Engkau la... engkau yang selalu bagi arahan sangat kan?" Uuh~ pedih mak oi... rasa nak sula tembak je si J ni...

Memang aku bersabar tahap tak hingat la time ni kan... tak apa-tak apa... aku terus cakap kat cikgu time tu... "Tak apa cikgu, kita orang akan settlekan lakonan kita orang, dan Isnin minggu depan kita orang present." Dengan condifentnya aku berkata, padahal hari tu adalah Khamis... Sabtu Ahad memang tak jumpa yang lain la... Nasib la...

Balik je kelas time tu aku cakap kat si J, " Esok kita berlatuh, no excuses... lantak kau orang la nak buat macam mana, kita akan present juga Isnin ni..." Dan si J buat muka dengan aku. "Apahal? Cakap je la kita tak boleh buat."  "kau nak cakap sangat pergi la... Aku kan ketua suka hati aku la nak rule macam mana. Kalau kau tak nak terlibat tak payah datang. Tapi markah kau kosong la..." Slumber weyh aku cakap macam tu. Ni baru buku bertemu rak bukunya. Biar kena sikit batang hidung penyek si J. Biar dia tahu langit tu tinggi ke sejengkal dari tanah!

So, dengan tidak bersungguhnya, dia datang practice, tapi banyak rehat je.. penat la panas la... Aku paksa juga. Kata group famouse weyh,.. kena lah show off! Ini harap muka je hensem, tapi perangai macam cipan tak guna juga!

Peristiwa kedua yang betul buat aku menyesal sebab masih bekawan rapat dengan dia dulu ialah dia sisihkan aku tanpa reason. Serious wei.. aku macam layang-layang putus tali... aku dah la tak tahu menahu apa reason dia buat macam tu lagi dia tarik member-member aku jangan kawan dengan aku. Spastiknya la budak tu. Pastu dengan rendah hatinya aku call dia... cakap aku minta maaf kalau aku buat salah. Semua tu la... dia boleh story kat satu kelas, dia cakap aku macam g*y, minta maaf la bagaikan... Lepas tu member-member aku yang lain boikot aku, pulaukan aku sebab dia. Tapi alhamdulillah, seorang musuh aku dulu, kutip aku baby, jadi kawan aku... betapanya la... terharu gila do... Tapi aku tak puas hati juga, aku tetap nak tahu reason dia benci aku. Aku pun curi dengar la perbualan member-member aku dulu tu... Salah seorang nampak aku tengah mencuri dengar. Dia cakap kuat-kuat satu kelas. "Nak minta maaf time raya la, g*y." Kurang kering betul budak tu.

Lastnya kau tahu aku buat apa? Aku tarik satu member aku, si N tu la... muka dia takut gila. Nak folo sangatkan si J tu. Aku tanya dia, apa masalh dia orang semua sebenarnya? Kau tahu apa reason j benci aku? Sebab aku lagi tinggi daripada dia, tinggi aku time tu 154, dan dia 148cm.... dia pulaukan aku sebab tu... Bangang tak bangang? Aku pelik betul ada juga orang macam tu bila otak tengah membesar ni. Childish!

Dan si J mula berbaik dengan aku bila cikgu umumkan peperiksaan PPT nak mula beberapa bulan lagi. Heh, macam biasalah aku kan "kuli" dia... Memang aku mengaku, dia pernah tukar paper dengan aku, Math... suruh aku buatkan paper dia yang almost kosong tak bertulis. Tapi not this time la weyh... aku menyesal kot.

Tapi sekarang aku dah maafkan dia, cuma some things cannot be forget, like friendshhip, like vices, like virtues. Never, I forgive but I didn't forget. Sebab aku tak nak kena lagi. dan atas sebab tu, aku macam trauma sikit la nak mulakan persahabatan dengan mana-mana pihak pun. Sorrylah kalau nampak aku sombong, aku memang macam tu... sekarang.

Tu je la story aku, tapi aku rasa macam lari je dengan riview tajuk aku... tak apalah yang penting kat sini aku nak kau orang semua berani, jangan nak jadi mak turut macam N. Dia dah kena macam aku kena seh... tapi yang menconfiuskan aku adalah dia masih nak berkawan rapat dengan si J. Yeah, mungkin la... friendship will last right? Tapi kena ingat satu benda la... 

 

 

Nota kaki : 1-Experiences talk louder than me. Never assume, experience it yourself. Never afraid, be brave!
2- Teori Mathematics modern. 1+1 = 10... ni namanya formula of base... Study hardla... Salam~

No comments:

Post a Comment