Thursday, June 2, 2011

Save You

Bismillah…

Kaki melangkah meniti petak-petak jubin di hospital itu. Bau ubat-ubatan mula mencucuk hidung. Namun dia sudah biasa dengan keadaan seperti itu. Ya, biasa sejak 3 tahun yang lalu. Dan setiap kali ke sini jantungnya akan berdetak dengan lebih laju dari biasa. Seolah-olah hormone adrenaline sudah habis diperah dari adrenal gland. Negative feedback juga seolah-olah tidak berfungsi saat dan ketika ini untuk menghentikan rembesan adrenalin oleh hypothalamus.

Bilik 34-1. Dia menarik nafas panjang sebelum membuka pintu. Memang tiap-tiap kali akan begitu. Dia akan mengambil kekuatan terlebih dahulu sebelum masuk. Tombol pintu dibuka. Matanya menyapa ibunda tercinta yang sudah terlena di atas sofa. Seterusnya dia memandang pada si pesakit. Air mata jatuh tanpa disedari.

“Oi, kau datang sini nak jumpa aku ke nak menangis. Kalau nak menangis baik tak payah datang.” Si pesakit cuba tersenyum. Air mata dikesat dengan belakang tangan. Dia menghampiri pesakit itu perlahan. Kerusi ditarik bagi membolehkan dirinya duduk.

“Kau okay?” Dia menyoal sepatah.
“Kau rasa?”Si pesakit menjawab dengan soalan juga. Dia terdiam. Faham.
“Heh, kau tak payah nak risaukan aku la , Hasif.Aku okay… Study kau macam mana okay?” Hasif sekadar mengangguk.
“Doktor cakap apa hari ni?” Hasif menyoal pula si pesakit itu.
“Aku tak tahu. Mama tak nak cakap apa-apa.” Si pesakit nampak semakin lemah. Pucat lesi wajahnya.
“Kau rehat la dulu.” Hasif bicara. Pesakit itu yang juga merangkap abang kepada Hasif tersengih.
“Aku tengah rehat la ni.”
“Tidur.”
“Aku dah bosan dengan tidur.”
“Haziq, jangan la macam ni.” Tangan abangnya diraih ke dalam genggaman. Tinggal kulit dengan tulang je. Air mata terasa nak tumpah lagi. Segera diseka dengan belakang tangan. Tidak mahu abangnya terkesan dengan perkara itu.

“Hasif…” Mama memanggil. Dia menoleh. Mama mengisyaratkan agar dia keluar. Dia bangkit berjumpa mama diluar.
“Doktor kata apa,ma?”
Mama menggeleng. “Tak tahu lagi penyakit apa.”
“Dah tiga tahun abang Haziq macam tu, ma. Hasif tak sanggup tahu tak?”
“Dah tu kita nak buat apa?” Suara mama naik sedikit. Hasif terus duduk di atas kerusi menunggu. Sedikit terkesan dengan kata-kata mama. Kecewa sebab tak mampu nak berbuat apa-apa.

Haziq, dulunya seorang yang ceria. Berkerjaya sebagai seorang arkitek yang cemerlang. Namun peristiwa tiga tahun lalu langsung mematikan nikmatnya. Penyakit misteri yang mengganggunya masih terus menghantui dirinya hingga ke saat dan detik ini. Pelbagai cara telah digunakan untuk memulihkan penyakitnya itu. Namun, segala usaha sia-sia. Haziq bukan bertambah baik, malah bertambah teruk.

“Kamu dah makan , Hasif?” Mama menyoal.
“Hasif tak payah makan pun tak apa, ma.” Hasif bangkit menjengah semula ke bilik tadi.
“Kau tak ada kelas ke?” Haziq bersuara dibalik serak suaranya. Suaranya sedikit tenggelam dalam bisikan. Hasif menggeleng.
“Kau kena belajar betul-betul, sif… mama dah tak ada orang lain. Tinggal kau harapan dia. Aku bila-bila masa je boleh pergi. Kau kena jaga mama in all way.”
Haziq bersuara lagi.
“Kau jangan cakap macam tu. Kau tak boleh putus asa.”
“Dah tiga tahun, sif…Duit kita bukan makin banyak. Makin lama aku duduk sini, makin bertimbun duit nak kena bayar. Aku dah tak kerja, aku lagi tak sanggup nak suruh mama kerja. Kau kena faham.”
“Tapi kau tak boleh putus asa. Kalau kau pergi, aku dah tak ada sesiapa.”
“Tabah sikit, sif… semua orang akan pergi.”
Air mata bergenang lagi. Mudah betul air mata lelakinya keluar akhir-akhir ini. Ya, dia tak sanggup. Dia tak kuat nak menghadapi kemungkinan Haziq akan pergi.
“Aku pun tak nak pergi… tapi aku lagi takut akan susahkan kau orang.”
“Kau tak pernah susahkan kita orang…”
“Janji dengan aku, sif…” “Haziq…” “Janji dengan aku, sif…” “Aku Janji…”

***

Syamim segera mengikut detak langkah lelaki itu. “Hasif…” Hasif menoleh. “Kau okay?” “By all means? No…” Dia sudah berkira-kira hendak meneruskan langkah. “Kenapa?” Dia terhenti. “Kenapa sejak akhir-akhir ni kau macam dah berubah? Kenapa kita dah tak selalu keluar macam dulu. Kau nak putuskan hubungan dengan aku ke?” Hatinya tersentap. Aku tak nak… Hatinya berkata namun kepala mengangguk. Dapat dia lihat perubahan di wajah Syamim.

“Kenapa tiba-tiba? Apa salah aku?” “Kau tak salah… tapi kau tak akan faham.” Pantas dia berlalu , meninggalkan gadis itu sendirian. Dia harus segera ke hospital.

“Hasif!” Suaranya tersekat di kerongkong. Masih terkejut dengan kata putus Hasif. Kata-kata Hasif tengiang-ngiang di telinganya. Kalau aku tak salah, apa masalahnya? Apa yang aku tak faham?

Hasif seperti selalunya, melangkah ke hospital dengan kekuatan baru setiap kali. Suasana sekeliling agak sibuk. Dapat dia lihat doctor dan jururawat berkejar ke sana-sini. Dan , dapat dia kenal pasti sekumpulan dari mereka sedang menuju ke bilik Haziq. Dia turut serta. Tanpa sedar, dirinya dihalang oleh beberapa orang jururawat daripada masuk.
“Abang saya kat dalam tu!”
“Maaf, encik. Tapi encik tak boleh masuk…”
“Kenapa dengan dia?”
“Argh… argh…” Suara Haziq jelas kedengaran dari dalam. Meraung kesakitan. “Tepi… Haziq… kau okay ke? Tepilah!” Beberapa orang pengawal sudah sedia menarik Hasif jauh dari bilik itu.
Seorang doctor lelaki muncul keluar. “Kita kena bawa dia ke ICU sekarang.”
“Haziq…”

Dia dan mama duduk diam dari tadi. Jantung berdegup kencang. Haziq tak pernah jadi begini. Ketakutan mula menyelinap ke dasar hati. Dia akan selamat ke? Dia okay ke? Persoalan itu berlegar di ruang fikirannya sejak 1 jam 30 minit yang lalu.
Seorang jururawat keluar dari bilik ICU. Ditahan terus. “Macam mana dengan abang saya?” “Dia okay. Keadaan dia stabil.” “Dia kenapa sebenarnya?”
“Maaf, saya tak tahu…” Segera jururawat itu berlalu pergi. Penyakit abangnya masih belum dapat dikenal pasti. Itu yang dapat difikirkan.

Hasif merenung abangnya yang kini terlantar di ruang ICU. Seorang pun tidak dibenrkan masuk. Kata doctor, Haziq dijangkiti kuman. Entah dia sendiri kurang pasti. Haziq masih belum menunjukkan tanda-tanda akan sedar. Alat bantuan pernafasan kini sudah terpasang pada tubuh Haziq. Agak serius juga keadaanya. Mama yang menangis diraih dalam pelukan.
“Sabar ya, mama. Haziq mesti sedar…”
“Mama takut, Hasif…”
Saya pun…

***


Mama sibuk menyuapkan Haziq makanan sedang dia elok sahaja tiba sebentar tadi. Alhamdulillah, doanya diperkenankan Allah. Haziq sedar juga. “Makan, sif…” Haziq bicara. “Kau makanlah…”
“Sini la join…mentang-mentang bubur je… Jual mahal…” Senyumnya terukir. Ada pula Haziq ni… “Periksa semester kau macam mana?” “Aku tak dapat four flat… tapi okay la…” “Lebih 3.5?” “3.55” “Mantap la kau, sif…Lebih 0.05 je…”
Ketawanya pecah. “Okay la tu… Aku mana bijak macam kau…”
“Sebenarnya kau tu lagi bijak daripada aku…Cuma kau tu pemalas…”
“Aku study kau selalu tak nampak… menyampah betul…”
Ketawa Haziq pecah. Lemah.

Sebenarnya dia faham. Hasif sudah banyak berkorban masa untuk menjaganya disini. Dan dia benar-benar minta maaf. Minta maaf atas kejadian hari itu. Dia tak sangka yang dia akan koma selama 2 minggu. Dan Hasif yang menjaganya selama tu, walaupun waktu tu dia sedang menjalani peperiksaan pertengahan semester. Kalau dia kantoi, kalau kreditnya kurang dari 3.5, pasti biasiswanya akan ditarik. Maaf, Hasif…

Mama bangkit meninggalkan keduanya. Katanya mahu bersolat. Hasif mengangguk. Dia yang akan mengambil alih tempat mama menjaga Haziq sekarang. Terlalu banyak yang dia ingin katakan pada Haziq. Dan ruang itu telah diberikan oleh mama yang seolah-olah faham.

“Kenapa hari tu?” “Semua badan aku sakit-sakit… Entah…” Hasif merenung Haziq dari kepala ke kaki. Makin teruk… Haziq makin kurus, makin cengkung. Tulang-tulang rangkanya sudah mula kelihatan. Haziq…

“Kau kena kuat. Aku sentiasa ada kat sisi kau. Kalau kau perlukan apa-apa kau cakap aja dengan aku…” Hasif bicara. Serius. “Kau adik yang baik. Tapi aku tak rasa yang aku mampu bertahan lagi. Aku kuat pun sebab nak tengok kau berjaya dulu. Tapi sekarang aku dah lega. Kau memang boleh buat tanpa aku.”

“Kau jangan putus asa, Haziq… Jangan pernah…”
“Aku minta maaf…”
“Kau kuat,ziq… kau kuat…”
“Aku dah tak kuat. Aku dah tak sanggup nak susahkan kau orang…”
“Kau sumber kekuatan aku…”
“Aku minta maaf…”

***



Udara di luar hospital ni segar sungguh… serius. Lama dah tak keluar. Haziq memejamkan matanya, menikmati udara pagi. Perlahan Hasif menolak kerusi roda itu ke tengah taman.
“Hasif…”
“Kenapa?”
Hasif merendahkan badan. Mendekatkan telinganya. Suara Haziq kurang jelas. Lemah.
“Bye.”
“Huh?”
Hasif melangkah ke hadapan Haziq. “Haziq! Haziq!Haziq!!!” Tubuh Haziq digoncang semahunya. Tiada respon.

***

Take a breathI pull myself together

Just another step till I reach the door
You’ll never know the way

it tears me up inside to see you


I wish that I could tell you something

To take it all away

Sometimes I wish I could save you

And there’re so many things that

I want you to know

I won’t give up till it’s over

If it takes you forever

I want you to know


When I hear your voice

Its drowning in a whisper

It’s Just skins and bones

There’s nothing left to take

No matter what I do

I can’t make you feel better


If only I could find the answer

To help me understand


Sometimes I wish I could save you

And there’re so many things that

I want you to knowI wont give up till it’s over

If it takes you forever I want you to know


That if you fall, stumble down

I’ll pick you up off the ground

If you lose faith in you

I’ll give you strength to pull through

Tell me you won't give up

cause I’ll be waiting if you fall

Oh you know I’ll be there for you


***
Suasana di kaki gunung dirakamkan dengan handy cam. Cantik gila lukisan Allah ni. Hasif yang berada di lereng gunung menoleh ke bawah. Tinggi. Gayat tak gayat la… “Sif!Cepat la!”
Tali penyokong badan tu dipegang kuat. Naik atas lagi. Heh, ekstrem tak ekstrem aku ni…
Dia muncul dari lereng gunung. Tengok teman mendaki ni dah bersantai duduk di atas gunung. Enjoy the scene. Beg pack dah sedia dibuka. Dah ready nak pacak khemah. Bekalan yang dibawa dah disantap dulu tanpa menunggu Hasif.
“Haziq… aku tahu la kau lapar , tapi jangan la menketedarah sorang-sorang…”
“Lambat!” Sandwich yang tinggal separuh tu dihabiskan terus.
Hasif berlari anak mendekati Haziq. Sandwich yang dibekalkan mama pagi tadi dirembat habis. “Oi!” Haziq menjerit. “Heh, aku punya.”
“Aku baru makan satu.”
Diam. “Aku bahagia…”
“Aku lagi bahagia…”
Haziq memandang Hasif. “Thanks, buddy.”
“Thanks HIM”
“Always…”

*Thanks Allah for giving me this second chance. I owe you big. Big enough.

Haziq semakin sihat sekarang. Kuasa Tuhan. Bila dah Dia kata Kun Fayakun… maka jadilah seperti apa yang dikendakinya. Dia yang memberi sakit kepada orang yang sihat. Dan dia yang memberi sihat kepada orang yang sakit. Dia yang memasukkan mati kepada yang hidup. Dan dia jualah yang memasukkan hidup kepada yang mati. Subhanallah. Sampai sekarang penyakit Haziq menjadi satu misteri. Wallahualam.

No comments:

Post a Comment